(lanjutan)….Setting Modem dan STB Usee TV Cable

kite lanjutkan tulisan sebelumnye….

Sampai di pembuatan PVC ke tadek? Oke, PVC ye, ape lah?…ayo mun nddak tau kite carek aja di berandenye bang google.
Tapi mun sekedar pengertian, PVC  atau kepanjangan dari permanent virtual circuit, adelah sirkuit virtual/bayangan supaye modem akan mebuat port atau slot rute index sebagai jalur sirkuit yang akan didisinkronkan dengan piranti diatasnye, biasenye DSLAM.
Gambar

Nah…, settingan yang kite lakukan adelah konfigurasi supaye perangkat modem kite melakukan dialing ke provider (TELKOM).

Oke, mun PVC udah kite buat pade Interface Setup [Internet], misalnye PVC0 untuk vpi=0 dan vci=35 untuk layanan SPEEDY. PVC2 untuk vpi=8 dan vci=88 untuk layanan Usee TV unicast dan PVC6 untuk vpi=8 dan vci=89 untuk layanan Usee TV multicast.

Berikut adelah summary  dari PVC yang ade dalam modem saye:

pvc-summary

Kedua, menyambungkan modem dengan STB

STB, seperti yang udah saye sampaikan sebelumnye, dari Plasa Telkom sudah disertai dengan kabel UTP/ kabel LAN. Nah kabel ini kite sambongkan ke modem. Selanjutnye, sambongkan juak kabel video-audio ke tipi. Dan terakher jangan lupa sambungkan kabel power ke sumber listrik, dan usah luppak di hidupkan i! hehe…

Ketige, setting STB

Oh iye ,…remote usah luppak juak dibarrek batterai yang dah juak disediakan. Usah nak tebalik! kallak nddak an hidup. Selanjutnye, hidupkan semuenye, modem, STB dan tipi.
Setting STB nddak banyak yang kite konfigurasi, yakni :

  1. Saat pertame dinyalakan, make sudah akan terjadi komunikasi antara modem dan STB yang ditampilkan dalam layar kace tipi, dan yakin akan error..(hubungi 147). Abaikan dolok peringatan tersebut. Sekarang cukup tekan tombol “SET” pada remote, dan akan muncol permintaan password. Nah, isikan password melalui remote dengan menekan angke 6321 ke arah STB. Pilih dan tekan tande OK.6321
  2. Setelah login, maka akan muncul menu “KONEKSI” dengan status defaultnya “Koneksi DHCP”
  3. Abaikan settingan Pengguna, Kata Sandi, dan Otorisasi DHCP.
    Jadi langsong jak ke kolom Rekening dan Kata Sandinya.
    Isikan kolom Rekening = nomor speedy kite;  kolom Kata Sandi = sandi yang didapatkan Plasa Telkom atau sms 9147.
    Tekan “OK”
  4. Selanjutnye cek IP STB pada menu Sistem Informasi.
    Liat menu Info Jaringan dan pastikan IP yang ditampilkan adelah IP 10.0.x.x dan jika IP yang diterima masih berupe IP 192.168.1.x make setting modem yang kite lakukan sebelomnye maseh ade yang salah, belom sempurne.
    Tekan menu “Kembali” mun dah bannar.sistem-informasi
  5. Selanjutnye lakukan reboot dengan menekan pilihan pada layar kace menu “Reboot”
    Proses ini akan menyimpan hasil settingan/konfigurasi yang telah kita buat sekalgus menginisiasi layanan untuk yang pertame kalinye.
    Saat proses ini pun, terjadi proses update firmware, tunggu jak i sampao prosesnye 100% selesai, dan tande selesai
    pade layar kace akan muncol inisiasi gambar UseeTv yang sebelomnye saat belum update yang muncol adelah gambar Telkom Indonesia.update-firmware

Keampat, Cek Layanan Usee Tv Cable

Semestinye,…mudah-mudahan lah i, gambar layar di tipi bukan error EPG tapi udah ade gambar layanan Usee TV Cable pade channel Usee TV Cable Highlight yang berisikan informasi-informasi baik care penggunaan maupun cuplikan-cuplikan acara pada UseeTV. Nah, iye berarti layanan unicast udah kite dapat. Pade layanan yang itok kite bise liat acare/video yang bukan live.

Selanjutnye cek salah satu channel untuk memastikan layanan Live TV (atau dengan menekan tombol “merah” pade remote STB). Nah,…mun ndak ade aral melintang, make acare bise kite nikmate’ sehingge kite tau layanan multicast pun udah kite dapatkan.

Jadi, mun sampai dah bise nonton acare tipi-tipi dalam dan luar negeri, make saye rase tulisan yang akan saye tulis berikutnye pun jadi ndak menarik, karne dah asyiik dangan layanan multimedia baru Usee Tv Cable.
Selamat menikmati!

14 September 2013 at 7:39 pm 9 comments

Setting Modem dan STB Usee TV Cable

Ups,…ngomongkan useetv tolen i?.
Ye, bang daripade hilang dan luppaklapek kallak dah payah.

Seballom luppak dan maseh panas encer di kepalak, saye tulis jak di sitok, “maafkan saye ye bang” (lagi, celetukkan para tukang dirumah saye!)😉

Sesuai judol, saye cobe share bagaimane nak menyetting modem speedy agar supaye bise konek ke STB dan bise mengaplikasikan layanan Usee Tv Cable.

Pertame, kite setting dolok modem speedy-nye
disitok saye menggunekan modem speedy 1 port ethernet dan 4 ssid, merek TP-LINK.

Itok pun modem milik TELKOM (liat jaklah ade tulisan “MILIK TELKOM INDONESIA”nye) yang saye dapatkan secare gratis, saat saye berlangganan speedy waktu yang lalu.

Pertame, (tang pertame tolen?…hehehe, kak ati ku lah! ….ups maaf kan saye ye bang.)

1. Masok dolok ke modem dengan care mengakses modem melalui ethernet ke alamat http://192.168.1.1. Mudah-mudahan dah familiar.

2. Prinsipnye kite nak mbuat PVC baru untuk layanan USee TV Cable. Saat itok, Telkom Kalbar menyiapkan 2 PVC, yang masing-masing buat meng-allow layanan unicast dan multicast dari USee TV Cable.
Nah, PVC yang buat multicast kite pasang vpi= 8 dan vci=88, sedangkan yang unicast kite pasang vpi=8 dan vci=89

3. Kedua PVC tadek kite set “bridge mode” dengan encapulation 1483 Bridge IP LLC. Biasenye sih udah default jike kite pileh ke mode bridging.

 

….ups call masok dan maaf tulisan saye cut. ntar dolok i, anak saye minta jemput dari sekolahnye.🙂

14 September 2013 at 10:22 am 2 comments

Set Top Box

http://pick.naver.jp/febrisupriadi/2137912499339151906

Gambar di sebelah adalah gambar set top box yang saye bawak balik dari TELKOM, “gratis!!”

Set Top Box atau sering disingkat STB Usee TV Cable bise kite sebut dengan “decoder”, karena dari perangkat inilah gambar dan suara disalurkan ke tipi rumah kite.

Dalam kotak STB ini, sudah dilengkapi dengan :
– STB
– Remote
– Baterai A3 (AAA) = 2 buah
– Kabel AV 1 set
– Kabel LAN (straight-through)

Di rumah, setelah kite sambungkan dengan SPEEDY yang sudah diaktivasi layanan Usee TV Cable-nye, STB tadek sebagai penyambong antare modem speedy dan tipi. Hidupkan, dan masukkan passwordnya : 6321.
Ingat 6321, dan kemudian pilih/tekan OK.

14 September 2013 at 9:39 am 12 comments

Usee Tv Cable, produk multimedia baru yang “bile jak dimane jak”

Dah lamak ndak nyunting di wordpress tok e, “maaf kan saye ye” (iye kate yang sering saye dengar dari celoteh para tukang).

Jadi kabar ape yang nak saye share kini?
Ye, produk multimedia Usee TV Cable. Produk ini akan segera hader di Kalimantan Barat.
Usee TV Cable bise disebot sebagai cara baru menonton tipi (red:televisi) melalui internet yang sangat futuristik sehingga layak menjadi one stop multimedia untok keluarge kite.

GambarUsee TV Cable dikembangkan dengan tagline Primetime Anytime, “bile jak dimane jak” adalah untuk menjawab kebutuhan gaya hidup modern sehingge kite sebagai pelanggan bisa mendapatkan akses hiburan tanpa henti dengan care yang gampang bile-bile waktu yang kite suke.

Nah, tak perlu nak nonton sampai malam, tak perlu juak nak bagi penggemar sinetron ketinggalan bagian-bagiannye.
Ngape? Sebab, Usee TV Cable adalah satu-satunya tipi (saat ini) yang bise mutarbalek “playback” program bahkan sampai tujuh hari sebelomnye.

Dalam Usee TV Cable ade hiburan, informasi, lifestyle, berbagai konten streaming digital serta aplikasi, seperti film, klip musik, karaoke, live tv, TV on Demand (TVoD), live streaming radio, dan radio on demand.
Yang kesemuenye bise kite liat di layar kace rumah kite sorang.

Dimane nak belinye, teros ape yang harus saye siapkan?

– Tipi, ukuran/merk ape pun lah, yang penting ade video/audio inputnye yang warne merah-puteh-kuningvideo-audio-input– Berlangganan SPEEDY di rumah
– Pergi ke Plasa TELKOM untuk mengaktivasi layanan Usee TV Cable
– Kite akan mbawak Set-Top Box gratis dari TELKOM

14 September 2013 at 9:04 am 2 comments

Peluang (lagi) dibangunkan-NYA rumah di surga

copas dari http://muslim.or.id

Tuntunan Shalat Sunnah Rawatib

Sesungguhnya diantara hikmah dan rahmat Allah atas hambanya adalah disyariatkannya At-tathowwu’ (ibadah tambahan). Dan dijadikan pada ibadah wajib diiringi dengan adanya at-tathowwu’ dari jenis ibadah yang serupa. Hal itu dikarenakan untuk melengkapi kekurangan yang terdapat pada ibadah wajib.

Dan sesungguhnya at-tathowwu’ di dalam ibadah sholat yang paling utama adalah sunnah rawatib. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam senantiasa mengerjakannya dan tidak pernah sekalipun meninggalkannya dalam keadaan mukim (tidak bepergian jauh).

Mengingat pentingnya ibadah ini, serta dikerjakannya secara berulang-ulang sebagaimana sholat fardhu, sehingga saya (penulis) ingin menjelaskan sebagian dari hukum-hukum sholat rawatib secara ringkas:

1. Keutamaan Sholat Rawatib

Ummu Habibah radiyallahu ‘anha telah meriwayatkan sebuah hadits tentang keutamaan sholat sunnah rawatib, dia berkata: saya mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang sholat dua belas rakaat pada siang dan malam, maka akan dibangunkan baginya rumah di surga”. Ummu Habibah berkata: saya tidak pernah meninggalkan sholat sunnah rawatib semenjak mendengar hadits tersebut. ‘Anbasah berkata: Maka saya tidak pernah meninggalkannya setelah mendengar hadits tersebut dari Ummu Habibah. ‘Amru bin Aus berkata: Saya tidak pernah meninggalkannya setelah mendengar hadits tersebut dari ‘Ansabah. An-Nu’am bin Salim berkata: Saya tidak pernah meninggalkannya setelah mendengar hadits tersebut dari ‘Amru bin Aus. (HR. Muslim no. 728)

‘Aisyah radhiyallahu ‘anha telah meriwayatkan sebuah hadits tentang sholat sunnah rawatib sebelum (qobliyah) shubuh, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda, “Dua rakaat sebelum shubuh lebih baik dari dunia dan seisinya”. Dalam riwayat yang lain, “Dua raka’at sebelum shubuh lebih aku cintai daripada dunia seisinya” (HR. Muslim no. 725)

Adapun sholat sunnah sebelum shubuh ini merupakan yang paling utama di antara sholat sunnah rawatib dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah meninggalkannya baik ketika mukim (tidak berpegian) maupun dalam keadaan safar.

Ummu Habibah radhiyallahu ‘anha telah meriwayatkan tentang keutamaan rawatib dzuhur, dia berkata: saya mendengar rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang menjaga (sholat) empat rakaat sebelum dzuhur dan empat rakaat sesudahnya, Allah haramkan baginya api neraka”. (HR. Ahmad 6/325, Abu Dawud no. 1269, At-Tarmidzi no. 428, An-Nasa’i no. 1814, Ibnu Majah no. 1160)

2. Jumlah Sholat Sunnah Rawatib

Hadits Ummu Habibah di atas menjelaskan bahwa jumlah sholat rawatib ada 12 rakaat dan penjelasan hadits 12 rakaat ini diriwayatkan oleh At-Tarmidzi dan An-Nasa’i, dari ‘Aisyah radiyallahu ‘anha, ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang tidak meninggalkan dua belas (12) rakaat pada sholat sunnah rawatib, maka Allah akan bangunkan baginya rumah di surga, (yaitu): empat rakaat sebelum dzuhur, dan dua rakaat sesudahnya, dan dua rakaat sesudah maghrib, dan dua rakaat sesudah ‘isya, dan dua rakaat sebelum subuh”. (HR. At-Tarmidzi no. 414, An-Nasa’i no. 1794)

3. Surat yang Dibaca pada Sholat Rawatib Qobliyah Subuh

Dari Abu Hurairah radiyallahu ‘anhu, “Bahwasanya rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada sholat sunnah sebelum subuh membaca surat Al Kaafirun (قل يا أيها الكافرون) dan surat Al Ikhlas (قل هو الله أحد).”  (HR. Muslim no. 726)

Dan dari Sa’id bin Yasar, bahwasannya Ibnu Abbas mengkhabarkan kepadanya: “Sesungguhnya rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada sholat sunnah sebelum subuh dirakaat pertamanya membaca: (قولوا آمنا بالله وما أنزل إلينا) (QS. Al-Baqarah: 136), dan dirakaat keduanya membaca: (آمنا بالله واشهد بأنا مسلمون) (QS. Ali Imron: 52). (HR. Muslim no. 727)

4. Surat yang Dibaca pada Sholat Rawatib Ba’diyah Maghrib

Dari Ibnu Mas’ud radiyallahu ‘anha, dia berkata: Saya sering mendengar Rasulullah shallalllahu ‘alaihi wa sallam ketika beliau membaca surat pada sholat sunnah sesudah maghrib:” surat Al Kafirun (قل يا أيها الكافرون) dan surat Al Ikhlas (قل هو الله أحد). (HR. At-Tarmidzi no. 431, berkata Al-Albani: derajat hadits ini hasan shohih, Ibnu Majah no. 1166)

5. Apakah Sholat Rawatib 4 Rakaat Qobiyah Dzuhur Dikerjakan dengan Sekali Salam atau Dua Kali Salam?

As-Syaikh Muhammad bin Utsaimin rahimahullah berkata: “Sunnah Rawatib terdapat di dalamnya salam, seseorang yang sholat rawatib empat rakaat maka dengan dua salam bukan satu salam, karena sesungguhnya nabi bersabda: “Sholat (sunnah) di waktu malam dan siang dikerjakan dua rakaat salam dua rakaat salam”. (Majmu’ Fatawa As-Syaikh Al-Utsaimin 14/288)

6. Apakah Pada Sholat Ashar Terdapat Rawatib?

As-Syaikh Muammad bin Utsaimin rahimahullah berkata, “Tidak ada sunnah rawatib sebelum dan sesudah sholat ashar, namun disunnahkan sholat mutlak sebelum sholat ashar”. (Majmu’ Fatawa As-Syaikh Al-Utsaimin 14/343)

7. Sholat Rawatib Qobliyah Jum’at

As-Syaikh Abdul ‘Azis bin Baz rahimahullah berkata: “Tidak ada sunnah rawatib sebelum sholat jum’at berdasarkan pendapat yang terkuat di antara dua pendapat ulama’. Akan tetapi disyari’atkan bagi kaum muslimin yang masuk masjid agar mengerjakan sholat beberapa rakaat semampunya” (Majmu’ Fatawa As-Syaikh Bin Baz 12/386&387)

8. Sholat Rawatib Ba’diyah Jum’at

Dari Abu Hurairah radiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila seseorang di antara kalian mengerjakan sholat jum’at, maka sholatlah sesudahnya empat rakaat”. (HR. Muslim no. 881)

As-Syaikh Bin Baz rahimahullah berkata, “Adapun sesudah sholat jum’at, maka terdapat sunnah rawatib sekurang-kurangnya dua rakaat dan maksimum empat rakaat” (Majmu’ Fatawa As-Syaikh Bin Baz 13/387)

9. Sholat Rawatib Dalam Keadaan Safar

Ibnu Qayyim rahimahullah berkata, “Rasulullah shallallahu a’laihi wa sallam didalam safar senantiasa mengerjakan sholat sunnah rawatib sebelum shubuh dan sholat sunnah witir dikarenakan dua sholat sunnah ini merupakan yang paling utama di antara sholat sunnah, dan tidak ada riwayat bahwasannya rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengerjakan sholat sunnah selain keduanya”. (Zaadul Ma’ad 1/315)

As-Syaikh Bin Baz rahimahullah berkata: “Disyariatkan ketika safar meninggalkan sholat rawatib kecuali sholat witir dan rawatib sebelum subuh”. (Majmu’ fatawa 11/390)

10. Tempat Mengerjakan Sholat Rawatib

Dari Ibnu Umar radiyallahu ‘anhuma berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Lakukanlah di rumah-rumah kalian dari sholat-sholat dan jangan jadikan rumah kalian bagai kuburan”. (HR. Bukhori no. 1187, Muslim no. 777)

As-Syaikh Muhammad bin Utsaimin rahimahullah berkata: “Sudah seyogyanya bagi seseorang untuk mengerjakan sholat rawatib di rumahnya…. meskipun di Mekkah dan Madinah sekalipun maka lebih utama dikerjakan dirumah dari pada di masjid Al-Haram maupun masjid An-Nabawi; karena saat nabi shallallahu a’alihi wasallam bersabda sementara beliau berada di Madinah….. Ironisnya manusia sekarang lebih mengutamakan melakukan sholat sunnah rawatib di masjidil haram, dan ini termasuk bagian dari kebodohan”. (Syarh Riyadhus Sholihin 3/295)

11. Waktu Mengerjakan Sholat Rawatib

Ibnu Qudamah berkata: “Setiap sunnah rawatib qobliyah maka waktunya dimulai dari masuknya waktu sholat fardhu hingga sholat fardhu dikerjakan, dan sholat rawatib ba’diyah maka waktunya dimulai dari selesainya sholat fardhu hingga berakhirnya waktu sholat fardhu tersebut “. (Al-Mughni 2/544)

12. Mengganti (mengqodho’) Sholat Rawatib

Dari Anas radiyallahu ‘anhu dari rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang lupa akan sholatnya maka sholatlah ketika dia ingat, tidak ada tebusan kecuali hal itu”. (HR. Bukhori no. 597, Muslim no. 680)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata: “Dan hadits ini meliputi sholat fardhu, sholat malam, witir, dan sunnah rawatib”. (Majmu’ Fatawa Ibnu Taimiyah 23/90)

13. Mengqodho’ Sholat Rawatib Di Waktu yang Terlarang

Ibnu Qoyyim berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengqodho’ sholat ba’diyah dzuhur setelah ashar, dan terkadang melakukannya terus-menerus, karena apabila beliau melakukan amalan selalu melanggengkannya. Hukum mengqodho’ diwaktu-waktu terlarang bersifat umum bagi nabi dan umatnya, adapun dilakukan terus-menerus pada waktu terlarang merupakan kekhususan nabi”. (Zaadul Ma’ad  1/308)

14. Waktu Mengqodho’ Sholat Rawatib Sebelum Subuh

Dari Abu Hurairah radiyallahu ‘anhu berkata, rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang belum mengerjakan dua rakaat sebelum sholat subuh, maka sholatlah setelah matahari terbit”. (At-Tirmdzi 423, dan dishahihkan oleh Al-albani)

Dan dari Muhammad bin Ibrahim dari kakeknya Qois, berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar rumah mendatangi sholat kemudian qomat ditegakkan dan sholat subuh dikerjakan hingga selesai, kemudian nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berpaling menghadap ma’mum, maka beliau mendapati saya sedang mengerjakan sholat, lalu bersabda: “Sebentar wahai Qois apakah ada sholat subuh dua kali?”. Maka saya berkata: Wahai rasulullah sungguh saya belum mengerjakan sholat sebelum subuh, rasulullah bersabda: “Maka tidak mengapa”. (HR. At-Tirmidzi). Adapun pada Abu Dawud dengan lafadz: “Maka rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diam (terhadap yang dilakukan Qois)”. (HR. At-tirmidzi no. 422, Abu Dawud no. 1267, dan Al-Albani menshahihkannya)

As-Syaikh Muhammad bin Ibrahim rahimahullah berkata: “Barangsiapa yang masuk masjid mendapatkan jama’ah sedang sholat subuh, maka sholatlah bersama mereka. Baginya dapat mengerjakan sholat dua rakaat sebelum subuh setelah selesai sholat subuh, tetapi yang lebih utama adalah mengakhirkan sampai matahari naik setinggi tombak” (Majmu’ Fatawa As-Syaikh Muammad bin Ibrahim 2/259 dan 260)

15. Jika Sholat Subuh Bersama Jama’ah Terlewatkan, Apakah Mengerjakan Sholat Rawatib Terlebih Dahulu atau Sholat Subuh?

As-Syaikh Muhammad bin Utsaimin rahimahullah berkata: “Sholat rawatib didahulukan atas sholat fardhu (subuh), karena sholat rawatib qobliyah subuh itu sebelum sholat subuh, meskipun orang-orang telah keluar selesai sholat berjama’ah dari masjid” (Majmu’ Fatawa As-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsatimin 14/298)

16. Pengurutan Ketika Mengqodho’

As-Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah berkata: “Apabila didalam sholat itu terdapat rawatib qobliyah dan ba’diyah, dan sholat rawatib qobliyahnya terlewatkan, maka yang dikerjakan lebih dahulu adalah ba’diyah kemudian qobliyah, contoh: Seseorang masuk masjid yang belum mengerjakan sholat rawatib qobliyah mendapati imam sedang mengerjakan sholat dzuhur, maka apabila sholat dzuhur telah selesai, yang pertamakali dikerjakan adalah sholat rawatib ba’diyah dua rakaat, kemudian empat rakaat qobliyah”. (Syarh Riyadhus Sholihin, 3/283)

17. Mengqodho’ Sholat Rawatib yang Banyak Terlewatkan

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata: “Diperbolehkan mengqodho’ sholat rawatib dan selainnya, karena merupakan sholat sunnah yang sangat dianjurkan (muakkadah)… kemudian jika sholat yang terlewatkan sangat banyak, maka yang utama adalah mencukupkan diri mengerjakan yang wajib (fardhu), karena mendahulukan untuk menghilangkan dosa adalah perkara yang utama, sebagaimana “Ketika rasulullah mengerjakan empat sholat fardhu yang tertinggal pada perang Khondaq, beliau mengqodho’nya secara berturut-turut”. Dan tidak ada riwayat bahwasannya rasulullah mengerjakan sholat rawatib diantara sholat-sholat fardhu tersebut.…. Dan jika hanya satu atau dua sholat yang terlewatkan, maka yang utama adalah mengerjakan semuanya sebagaimana perbuatan nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pada saat sholat subuh terlewatkan, maka beliau mengqodho’nya bersama sholat rawatib”. (Syarh Al-’Umdah, hal. 238)

18. Menggabungkan Sholat-sholat Rawatib, Tahiyatul Masjid, dan Sunnah Wudhu’

As-Syaikh Abdurrahman As-Sa’di rahimahullah berkata: “Apabila seseorang masuk masjid diwaktu sholat rawatib, maka ia bisa mengerjakan sholat dua rakaat dengan niat sholat rawatib dan tahiyatul masjid, dengan demikian tertunailah dengan mendapatkan keutamaan keduanya. Dan demikian juga sholat sunnah wudhu’ bisa digabungkan dengan keduanya (sholat rawatib dan tahiyatul masjid), atau digabungkan dengan salah satu dari keduanya”. (Al-Qawaid Wal-Ushul Al-Jami’ah, hal. 75)

19. Menggabungkan Sholat Sebelum Subuh dan Sholat Duha Pada Waktu Duha

As-Syaikh Muhammad Bin Utsaimin rahimahullah berkata: “Seseorang yang sholat qobliyah subuhnya terlewatkan sampai matahari terbit, dan waktu sholat dhuha tiba. Maka pada keadaan ini, sholat rawatib subuh tidak terhitung sebagai sholat dhuha, dan sholat dhuha juga tidak terhitung sebagai sholat rawatib subuh, dan tidak boleh juga menggabungkan keduanya dalam satu niat. Karena sholat dhuha itu tersendiri dan sholat rawatib subuh pun juga demikian, sehingga tidaklah salah satu dari keduanya terhitung (dianggap) sebagai yang lainnya. (Majmu’ Fatawa As-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, 20/13)

20. Menggabungkan Sholat Rawatib dengan Sholat Istikhorah

Dari Jabir bin Abdullah radiyallahu ‘anhuma berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengajarkan kami sholat istikhorah ketika menghadapi permasalahan sebagaimana mengajarkan kami surat-surat dari Al-Qur’an”, kemudian beliau bersabda: “Apabila seseorang dari kalian mendapatkan permasalahan, maka sholatlah dua rakaat dari selain sholat fardhu…” (HR. Bukhori no. 1166)

Al-Hafidz Ibnu Hajar rahimahullah berkata: “Jika seseorang berniat sholat rawatib tertentu digabungkan dengan sholat istikhorah maka terhitung sebagai pahala (boleh), tetapi berbeda jika tidak diniatkan”. (Fathul Bari 11/189)

21. Sholat Rawatib Ketika Iqomah Sholat Fardhu Telah Dikumandangkan

Dari Abu Huroiroh radiyallahu ‘anhu, dari nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila iqomah sholat telah ditegakkan maka tidak ada sholat kecuali sholat fardhu”. (HR. Muslim bi As-syarh An-Nawawi 5/222)

An-Nawawi berkata: “Hadits ini terdapat larangan yang jelas dari mengerjakan sholat sunnah setelah iqomah sholat dikumandangkan sekalipun sholat rawatib seperti rawatib subuh, dzuhur, ashar dan selainnya” (Al-Majmu’ 3/378)

22. Memutus Sholat Rawatib Ketika Sholat Fardhu ditegakkan

As-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata: “Apabila sholat telah ditegakkan dan ada sebagian jama’ah sedang melaksanakan sholat tahiyatul masjid atau sholat rawatib, maka disyari’atkan baginya untuk memutus sholatnya dan mempersiapkan diri untuk melaksanakan sholat fardhu, berdasarkan sabda nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Apabila iqomah sholat telah ditegakkan maka tidak ada sholat kecuali sholat fardhu..”, akantetapi seandainya sholat telah ditegakkan dan seseorang sedang berada pada posisi rukuk dirakaat yang kedua, maka tidak ada halangan bagi dia untuk menyelesaikan sholatnya. Karena sholatnya segera berakhir pada saat sholat fardhu baru terlaksana kurang dari satu rakaat”. (Majmu’ Fatawa 11/392 dan 393)

23. Apabila Mengetahui Sholat Fardhu Akan Segera Ditegakkan, Apakah Disyari’atkan Mengerjakan Sholat Rawatib?

As-Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata: “Sudah seharusnya (mengenai hal ini) dikatakan: “Sesungguhnya tidak dianjurkan mengerjakan sholat rawatib diatas keyakinan yang kuat bahwasannya sholat fardhu akan terlewatkan dengan mengerjakannya. Bahkan meninggalkannya (sholat rawatib) karena mengetahui akan ditegakkan sholat bersama imam dan menjawab adzan (iqomah) adalah perkara yang disyari’atkan. Karena menjaga sholat fardhu dengan waktu-waktunya lebih utama daripada sholat sunnah rawatib yang bisa dimungkinkan untuk diqodho’”. (Syarh Al-’Umdah, hal. 609)

24. Mengangkat Kedua Tangan Untuk Berdo’a Setelah Menunaikan Sholat Rawatib

As-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata: “Sholat Rawatib: Saya tidak mengetahui adanya larangan dari mengangkat kedua tangan setelah mengerjakannya untuk berdo’a, dikarenakan beramal dengan keumuman dalil (akan disyari’atkan mengangkat tangan ketika berdo’a). Akan tetapi lebih utama untuk tidak melakukannya terus-menerus dalam hal itu (mengangkat tangan), karena tidaklah ada riwayat yang menyebutkan bahwa nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengerjakan demikian, seandainya beliau melakukannya setiap selesai sholat rawatib pasti akan ada riwayat yang dinisbahkan kepada beliau. Padahal para sahabat meriwayatkan seluruh perkataan-perkataan dan perbuatan-perbuatan rasulullah baik ketika safar maupun tidak. Bahkan seluruh kehidupan rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabat radiyallahu ‘anhum tersampaikan”. (Arkanul Islam, hal. 171)

25. Kapan Sholat Rawatib Ketika Sholat Fardhu DiJama’?

Imam Nawawi rahimahullah berkata: “Sholat rawatib dikerjakan setelah kedua sholat fardhu dijama’ dan tidak boleh dilakukan di antara keduanya. Dan demikian juga sholat rawatib qobliyah dzuhur dikerjakan sebelum kedua sholat fardhu dijama’”. (Shahih Muslim Bi Syarh An-Nawawi, 9/31)

26. Apakah Mengerjakan Sholat Rawatib Atau Mendengarkan Nasihat?

Dewan Tetap untuk Penelitian Ilmiyah dan Fatwa Saudi: “Disyariatkan bagi kaum muslimin jika mendapatkan nasihat (kultum) setelah sholat fardhu hendaknya mendengarkannya, kemudian setelahnya ia mengerjakan sholat rawatib seperti ba’diyah dzuhur, maghbrib dan ‘isya” (Fatawa Al-Lajnah Ad-Daimah LilBuhuts Al-’Alamiyah Wal-Ifta’, 7/234)

27. Mendahulukan Menyempurnakan Dzikir-dzikir setelah Sholat Fardhu Sebelum Menunaikan Sholat Rawatib

As-Syaikh Abdullah bin Jibrin rahimahullah ditanya: “Apabila saya mengerjakan sholat jenazah setelah maghrib, apakah saya langsung mengerjakan sholat rawatib setelah selesai sholat jenazah ataukah menyempurnakan dzikir-dzikir kemudian sholat rawatib?

Jawaban beliau rahimahullah: “Yang lebih utama adalah duduk untuk menyempurnakan dzikir-dzikir kemudian menunaikan sholat rawatib. Maka perkara ini disyariatkan baik ada atau tidaknya sholat jenazah. Maka dzikir-dzikir yang ada setelah sholat fardhu merupakan sunnah yang selayaknya untuk dijaga dan tidak sepantasnya ditinggalkan. Maka jika anda memutus dzikir tersebut karena menunaikan sholat jenazah, maka setelah itu hendaknya menyempurnakan dzikirnya ditempat anda berada, kemudian mengerjakan sholat rawatib yaitu sholat ba’diyah. Hal ini mencakup rawatib ba’diyah dzuhur, maghrib maupun ‘isya dengan mengakhirkan sholat rawatib setelah berdzikir”. (Al-Qoul Al-Mubin fii Ma’rifati Ma Yahummu Al-Mushollin, hal. 471)

28. Tersibukkan Dengan Memuliakan Tamu Dari Meninggalkan Sholat Rawatib

As-Syaikh Muhammad bin Utsaimin rahimahullah berkata: “Pada dasarnya seseorang terkadang mengerjakan amal yang kurang afdhol (utama) kemudian melakukan yang lebih afdhol (yang semestinya didahulukan) dengan adanya sebab. Maka seandainya seseorang tersibukkan dengan memuliakan tamu di saat adanya sholat rawatib, maka memuliakan tamu didahulukan daripada mengerjakan sholat rawatib”. (Majmu’ Fatawa As-Syaikh Muhammad bin Sholih Al-Utsaimin 16/176)

29. Sholatnya Seorang Pekerja Setelah Sholat Fardhu dengan Rawatib Maupun Sholat Sunnah lainnya.

As-Syaikh Muhammad bin Utsaimin rahimahullah berkata: “Adapun sholat sunnah setelah sholat fardhu yang bukan rawatib maka tidak boleh. Karena waktu yang digunakan saat itu merupakan bagian dari waktu kerja semisal aqad menyewa dan pekerjaan lain. Adapun melakukan sholat rawatib (ba’da sholat fardhu), maka tidak mengapa. Karena itu merupakan hal yang biasa dilakukan dan masih dimaklumi (dibolehkan) oleh atasannya.

30. Apakah Meninggalkan Sholat Rawatib Termasuk Bentuk Kefasikan?

As-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata: “Perkataan sebagian ulama’: (Sesungguhnya meninggalkan sholat rawatib termasuk fasiq), merupakan perkataan yang kurang baik, bahkan tidak benar. Karena sholat rawatib itu adalah nafilah (sunnah). Maka barangsiapa yang menjaga sholat fardhu dan meninggalkan maksiat tidaklah dikatakan fasik bahkan dia adalah seorang mukmin yang baik lagi adil. Dan demikian juga sebagian perkataan Fuqoha’: (Sesungguhnya menjaga sholat rawatib merupakan bagian dari syarat adil dalam persaksian), maka ini adalah perkataan yang lemah. Karena setiap orang yang menjaga sholat fardhu dan meninggalkan maksiat maka ia adalah orang yang adil lagi tsiqoh. Akantetapi dari sifat seorang mukmin yang sempurna selayaknya bersegera (bersemangat) untuk mengerjakan sholat rawatib dan perkara-perkara baik lainnya yang sangat banyak dan berlomba-lomba untuk mengerjakannya”. (Majmu’ Fatawa 11/382)

(Yang dimaksud adalah artikel tersebut: http://fdawj.atspace.org/awwb/th2/14.htm (pen.))

Faedah:
Ibmu Qoyyim rahimahullah berkata: “Terdapat kumpulan sholat-sholat dari tuntunan nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sehari semalam sebanyak 40 rakaat, yaitu dengan menjaga 17 rakaat dari sholat fardhu, 10 rakaat atau 12 rakaat dari sholat rawatib, 11 rakaat atau 13 rakaat sholat malam, maka keseluruhannya adalah 40 rakaat. Adapun tambahan sholat selain yang tersebutkan bukanlah sholat rawatib…..maka sudah seharusnyalah bagi seorang hamba untuk senantiasa menegakkan terus-menerus tuntunan ini selamanya hingga menjumpai ajal (maut). Sehingga adakah yang lebih cepat terkabulkannya do’a dan tersegeranya dibukakan pintu bagi orang yang mengetuk sehari semalam sebanyak 40 kali? Allah-lah tempat meminta pertolongan”. (Zadul Ma’ad 1/327)

Lembaran singkat ini saya ringkas dari sebuah buku yang saya tulis sendiri berjudul “Hukum-hukum Sholat Sunnah Rawatib”.

Dan sholawat serta salam kepada nabi kita muhammad shallalllahu ‘alaihi wasallam dan keluarganya serta para sahabatnya. Amiin

Ummul Hamaam, 1 Ramadhan 1431 H

Penulis: As-Syaikh Abdullah bin Za’li Al-’Anziy

Sumber: Buletin Darul Qosim (www.dar-alqassem.com)

Penerjemah: Abu Ahmad Meilana Dharma Putra

Muroja’ah: Al-Ustadz Abu Raihana, MA.

Artikel www.muslim.or.id

29 March 2012 at 4:52 pm Leave a comment

Kajian : Sholat Malam

Mengisi malam dengan sholat itu adalah salah satu keutamaan dalam menjalankan sunnah Rasulullah Shalallaahu ‘Alayhi Wasallam.
Demikian, kata pembuka ustadz H.Hasan Gafar pada salahsatu kegiatan rutin kajian islam di Pontianak.

Sholat malam yang biasa hanya kita kenal dilakukan pada bulan ramadhan (kita sebut sebagai sholat tarawih), sangat dianjurkan /sunnah mu’akkad untuk dilakukan setiap harinya bahkan diluar ramadhan. Cara dan bilangannya seperti yang kita lihat di masyarakat memang beragam.

Selanjutnya ustadz menyampaikan dasar atau perintah, serta keutamaan mendirikan sholat malam, yakni yang termaktub dalam Al-Qur’an Surah Al Isra’ (17) ayat ke-79, yang berbunyi :

serta hadist dari Abu Hurairah yang berbunyi : Dari Abu Hurairah : “Tatkala Rasulullah Shalallaahu ‘Alayhi Wasallam ditanya apakah shalat yang lebih utama selain shalat wajib lima waktu, jawab beliau: shalat di tengah malam.”

Tanya Jawab

Panjanglebar ustadz menyampaikan kajian dengan penuh keakraban, bak ayah menasehati anaknya, ditambah dengan beberapa tanyajawab, diantaranya perihal :
– Tanya (H.Tarmin) : Bagaimana melaksanakan sholat jamak takhir sholat dzuhur dan ashar, ketika di suatu tempat kita tiba dimana sedang didirikan sholat ashar berjamaah?
– Jawab : Kita ikut berjamaah dengan niat sholat dzuhur dulu, baru setelah salam kita kerjakan lagi sholat asharnya. Demikian pula jika hendak melaksanakannya dengan di qasar, dzuhur dulu baru ashar dengan tetap mengikuti imam.
– Tanya (lanjut) : Apakah kita diharuskan berwudhu’ lagi setelah mandi besar?
– Jawab : Pada dasarnya mandi besar adalah mandi untuk menghilangkan hadast kecil, maka sudah dengan sendirinyalah jika kita mandi besar hadist kecil pun akan hilang juga. Namun tidak mengapa jika memang hendak berwudhu’ lagi.
– Tanya (H.Sabarman) : Bagaimana tatacara mandi besar itu, apakah sebelumnya kita berwudhu’ dulu ?
– Jawab : Ya, kita berwudhu’ dulu. Seperti yang disampaikan (red: bahwa Pak Sabarman menyampaikan tatacara membersihkan najis sebelum mandi besar berdasarkan ajaran guru Pak Mubarok : mencuci tangan dan segala bekas najis, kemudian membasahkan kepala/ubun-ubun dengan tangan dan memasukan air ke sela-sela rambut dengan memakai jari-jari tangan baru kemudian mengguyurkan air keseluruh badan) itu adalah sudah benar.

Titipan Berkas Kajian

Sebelum pulang ustadz H.Hasan Gafar menitipkan berkas kajian untuk dapat diperbanyak dan disebarkan, dan Alhmadulillah bisa diambil disini

24 February 2012 at 9:31 am Leave a comment

Jamaah Masjid Al-Huda Bukit Batu Singkawang Padati Tausiyah Ustadz Anton Medan

Ustadz Tan Hok Liang atau yang lebih dikenal dengan sebutan ustadz Anton Medan berkunjung ke Masjid Al-Huda di kampung halamanku, Bukit Batu Singkawang Jum’at malam (3/2). Beliau hadir dalam rangkaian Peringatan Maulid Nabi Muhammad Shalallaahu ‘Alayhi Wasallam 1433 H yang digagas oleh Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) Kota Singkawang.

Keponakanku Syarif Hidayat menuturkan dan mengaku terkesima mendengar untaian tausiyah yang keluar dengan suara yang keras dan dengan isi yang keras pula. Di masjid Al-Huda  yang sedang dilakukan pemugaran oleh panitia muda ( rekan Hendra, dkk) ini jamaah dan masyarakat datang memadati ruang masjid. Hadir pula para tamu undangan dari kota seperti Bapak Hasan Karman dan Bapak Edy R. Yacoub (Wako dan wawako), Bapak Jawani (Kakankemenag),  Bapak Herman (Ketua PITI) , Bapak  Awang Ishak dan Bapak Tasman (Anggota DPRD, yang beliau juga adalah guru semasa SMA penulis di Singkawang). (more…)

6 February 2012 at 9:10 am 1 comment

Older Posts


Penulis di Blog-ku

Twitt saye…

Komentar Pengunjungku

Arsip Tulisan

Kalender

September 2016
M T W T F S S
« Sep    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

RSS Infokom

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Blog Stats

  • 138,849 hits

Web Hosting Gratis

Free Website Hosting